Gel Amani penawar sakit lutut, sendi, Gaut

Ahad, 31 Mei 2015

Roh ibadah haji vs cara hidup

Apakah perkaitannya antara ibadah haji dan cara hidup kita. Bagi sesiapa yang sudah menunaikan ibadah haji harus menyedari persoalan ini.
Haji adalah salah satu rukun Islam. Rukun bermaksud asas, tiang, tonggak (mengikut pengertian yang disebut oleh Kamus Dewan). Islam adalah cara hidup, atau way of life. Dengan dua takrif ini bermakna rukun Islam itu ialah asas kepada cara hidup yang disebut sebagai way of life itu. Jadi ibadah haji adalah salah satu asas kepada way of life kita.
Apakah way of life yang terbina oleh ibadah haji.
Kenalilah roh ibadah tersebut. Ianya terselindung di sebalik hukum-hakam ibadah itu, sama ada dalam bentuk ayat al-Quran atau hadis. Jika tidak kenal maka sukar untuk mencari perkaitan antara ibadah haji dengan way of life kita.
Misalnya, semasa berikhram kita dilarang bercakap lucah dan fasik. Pengajaran dari larangan ini ialah supaya kita membuang sikap suka berlucah dan fasik itu dari dalam diri kita. Jadi sekembalinya ke tanahair, sebagai seorang yang bergelar Haji seharusnya tidak lagi bercakap lucah dan fasik, Inilah antara roh ibadah haji. Inilah corak hidup kita setelah kembali dari mengerjakan haji.
Ketika berihram pula kita mesti mengenakan pakaian yang seragam, iaitu bagi lelaki hanya dua helai kain yang tidak berjahit. Ini bertujuan bagi mengajar kita erti kesamaan antara sesama manusia. Sebagai makhluk Allah kita diwajibkan meletakkan diri kita sama taraf, sama darjat dengan manusia lain walau dari manapun asalnya. Kita sepatutnya sudah tidak lagi memandang perbezaan diri kita dengan orang lain. Orang kaya tidak memandang rendah kepada orang miskin, orang berpangkat tidak merasa mempunyai kuasa ke atas orang lain, dan sebagainya. Inilah satu lagi sifat diri bagi orang yang bergelar haji. Tidak ada alasan untuk tidak menerima hakikat ini.
Untuk mendapat haji yang mabrur, perkara-perkara seperti ini harus diperhati dengan teliti supaya matlamat ibadah haji itu benar-benar merobah sikap dan keperibadian kita.
Banyak lagi aspek-aspek yang seumpama itu. Untuk mengetahuinya, dapatkan buku KE ARAH HAJI YANG MABRUR, terbitan Telaga Biru Sdn. Bhd.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan