Gel Amani penawar sakit lutut, sendi, Gaut

Khamis, 16 Oktober 2014

Menjaga Kemabruran Haji

Assalamualaikum wbt.
Syukur Alhamdulillah dipanjatkan kesyukuran ke hadhrat Ilahi kerana Dia masih memberi kita peluang hidup lagi pagi ini, dengan badan yang sihat dan haji yang mabrur.
Apakah yang anda sekalian lakukan pagi ini, adakah ianya berkaitan dengan haji kita. Inilah satu-satunya persoalan yang sering kita terlupa.
Setelah kita rasa mendapat haji yang mabrur, kita lupa bahawa kita harus mengekalkan kemabrurannya, lantas apa yang kita lakukan, apa tindakan yang kita buat dalam aktiviti seharian tidak ada kaitannya dengan ibadah haji; dengan kata lain sikap dan tingkah laku kita tidak lagi yang serasi dengan ibadah haji.
Untuk menjaga kemabruran haji kita harus mempunyai sikap dan tindak tanduk yang serasi dengan semangat ibadah haji: percakapan kita tidak lagi yang rapath dan fusuq, mata hati tidak lagi membeza-bezakan darjat kedudukan manusia sekitaran kita, dan sebagainya.
Dalam usaha mengekalkan kemabruran haji haruslah mencakupi kedua-dua bidang iaitu hablum minallah dan hamblum minannas, dan kedua-duanya kita laksanakan secara wasatiyah, kata Prof Dr Yusuf al-Qaradhawi.
Yang tidak wasatiyah (seimbang) ialah melebihkan salah satunya. Fenomena menunjukkan kebanyakan para haji dan hajah lebih memberatkan amalan yang hablum minallah - melakukan amal ibadah hanya yang berkait dengan sembahyang dan rangkaian-rangkaiannya sahaja, yang hablum minannas hampir-hampir ditinggalkan sama sekali.
Rasulullah saw mengajar kita erti menyayangi haiwan dan tumbuhan, membela kaum wanita, orang-orang miskin dan sebagainya seperti yang tercatat dalam revolusi baginda, tetapi bidan inilah yang sering ditinggalkan oleh para haji dan hajah. Sebab utamanya ialah kerana tidak mempunyai kesedaran bahawa aspek-aspek kemanusiaan (hablum minannas) ini ada kaitannya dengan ibadah haji.
Apalah ertinya kita mematuhi larangan-larangan seperti jangan mematahkan dahan pokok dan membunuh binatang ketika berwukuf jika tidak dihidupkan semangat ini ke dalam kehidupan seharian kita: bukankah larangan ini mengajar kita erti menjaga alam sekitar! Inilah antara amalan yang harus kita kekalkan sekembalinya kita ke tanahair.
Saya kira sudah memadai satu contoh yang amat jelas amalan yang harus kita lakukan bagi menjaga kemabruran haji kita. Banyak lagi aspek yang harus kita jaga, lihatlah buku-buku tentang revolusi Rasulullah saw. Ini tersebut dalam Buku Ke Arah Haji Yang Mabrur. Jadi saya tidak bermaksud menurunkan contoh-contoh lain di sini.
Buku ini ditulis bagi mengisi kekosongan yang selalu ditinggalkan iaitu aspek-asek hamblum minannas dalam ceramah-ceramah malah dalam kursus haji sekalipun. Dapatkannya dari kedai-kedai buku, atau hubungi terus ke alamat ini.
Buku ini tidaklah ditujukan kepada mereka yang baru kembali dari mengerjakan haji sahaja, tetapi mengajak juga mereka yang telah lama mengerjakan haji mungkin lima atau sepuluh tahun yang lalu bagaimana caranya hendak memabrurkan ibadah haji kita. Inilah antara jalan taubat bagi para haji dan hajah yang merasa dirinya tidak pernah melakukannya perkara-perkara yang berkait dengan bidang hamblum minannas.
Wallahu a'lam.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan